Salin cuplikan kode

CARA MERAKIT SOUND SYSTEM BAND YANG BENAR

CARA MEMBANGUN DAN SETING SOUND SYSTEM BAND 

ARTIKEL INI BERKAITAN DENGAN:
merk brend sound band yang bagus, #soundsystem untuk band # cara menyeting sound band #speaker yang bagus untuk band # peralatan band yang dibutuhkan


Jika Anda telah ditugaskan untuk menyiapkan sistem suara untuk sebuah band kecil yang ingin menjangkau audiens 300 hingga 500 orang, ada berbagai elemen, baik strategis dan teknologi, Orang teknologi audio tidak pernah memiliki peralatan dan teknik penguatan suara yang begitu luas. Pilihan teknologi dan produk yang tersedia bisa sangat berguna unjuk penunjang kualitas suara, jadi mari kita bicara tentang beberapa pengaturan. 

Pilihan speaker
Pilihan speaker Anda harus didasarkan pada persyaratan cakupan dan ukuran yang tempat. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan mengenai bentuk ruangan dan bagaimana suara akan berinteraksi dengan batas-batas, seperti dinding, langit-langit, dan lantai bisa di bilang peredam dan sega suatu lingkungan dimana kita membuat event.

Anda ingin mendapatkan speaker terbaik yang memungkinkan anggaran Anda. Mulailah dengan mencari tahu apa yang Anda mampu dan kemudian menentukan apa yang mampu anda beli terbaik bagi Anda dalam kisaran harga itu. Selalu dengarkan speaker sebelum membeli, karena tidak semuanya dibuat sama. Saat memilih speaker, Anda ingin berkonsultasi dengan lembar spesifikasi, yang seharusnya sudah tersedia dari sebagian besar produsen terkemuka. Spesifikasi yang paling penting untuk diketahui adalah respons frekuensi, keluaran SPL, dan dispersi. Jika Anda menggunakan speaker pasif, maka Anda harus mengetahui watt dan impedansinya (hambatan ohm).

Speaker lengkap dengan respons frekuensi 60 Hz hingga 18 kHz mungkin baik untuk banyak genre musik, seperti country, dut, atau rock, di mana kick drum dan bass tidak memerlukan pukulan tambahan. Untuk rock, metal, pop, hip hop, EDM, dll., Anda membutuhkan subwoofer. Subwoofer memperluas respons frekuensi hingga 45 Hz atau lebih rendah dan akan memerlukan tambahan speaker pada ruangan yang lebih besar dan penonton lebih banyak dan peningkatan output.


Full Range
Spektrum Frekuensi untuk Atasan dan Subwoofer 

Tingkat tekanan suara pengeras suara akan menentukan seberapa keras pengeras suara pada jarak tertentu (biasanya 1 meter). Sebagian besar lembar spesifikasi akan menampilkan output Peak dan Continuous. Puncaknya adalah seberapa keras speaker berada pada transien keras, sedangkan output terus menerus adalah kenyaringan rata-rata. Ini adalah indikasi yang baik tentang bagaimana kinerja speaker anda, secara dinamis. Tingkat tekanan suara (SPL) akan menipis sebesar 6 dB dengan penggandaan jarak. Jika sebuah speaker mampu 135 dB pada 1m, maka 2m akan memiliki SPL 129 dB. Dengan menggandakan jarak ke 4m, speaker akan menghasilkan 123 dB dan seterusnya. Pertimbangan lain adalah menggandakan speaker akan menghasilkan peningkatan +3 dB. Jika seorang pembicara memiliki output puncak 135, dengan menambahkan speaker lain output akan meningkat menjadi 138 dB

tekanan suara ke jaral desible

Dispersi adalah cara suara diproyeksikan secara horizontal dan vertikal dari speaker. Ini sangat berguna untuk menentukan penempatan speaker, karena Anda dapat mengarahkan suara menjauh dari batas yang di tuju, seperti dinding dan langit-langit. Misalnya, speaker dengan dispersi horizontal 60 derajat mungkin bekerja dengan baik untuk ruangan sempit, sementara menambahkan speaker tambahan dapat meningkatkan dispersi menjadi 120 derajat. Tujuannya adalah untuk menentukan jangkauan ke seluruh audiens, sambil mengarahkan suara dari lokasi speaker. . Banyak speaker dirancang untuk berpasangan dengan menggunakan bentuk melengkung, versus selungkup persegi atau persegi panjang. Desain trapesium atau kortak memungkinkan penempatan speaker yang mudah, karena dapat ditempatkan bersama dalam kelompok atau susunan yang rapat, yang memungkinkan untuk dipasangkan dengan speaker sub atau lainya di antara jenis speaker

Dispersi atau penempatan secara vertikal akan menentukan seberapa tinggi puncak rentang penuh perlu membuat cakupan suara yang tepat untuk penonton. Ada banyak cara untuk mengonfigurasi sistem, dalam hal ketinggian penyusunan speaker atau di tepatkan di atas penumpukan tanah, penyangga speaker, perancah, atau pemasangan rangka harus diimplementasikan sebagai cara untuk membuat speaker cukup tinggi untuk menawarkan jangkauan yang luas. Semakin tinggi pengeras suara, semakin jauh suara akan terdengar . Jika terlalu tinggi, akan ada kehilangan dampak di depan juka terlalu dekat dengan speaker karena speaker berada di atas kepala penonton. Maka sebaliknya jika kurang tinggi dapat menyebabkan suara menjadi sangat nyaring untuk barisan depan karena kita berada percis di depan komponen speaker..

horizontal                                                                                  vertikal
                           
                             










Untuk keperluan anda,maka kami saya sarankan untuk mengatur atasan setinggi bahu ke kepala, sekitar 5 hingga 6 kaki dari lantai. Jika Anda menggunakan subwoofer, Anda dapat mencoba menumpuk bagian atas di atas kapal box speaker sub. Banyak speaker bisa menjadi dudukan speaker vocal untuk digunakan dengan dudukan speaker. Ini adalah cara paling sederhana untuk mendapatkan ketinggian yang tepat, terutama jika Anda tidak memiliki banyak subs untuk membuat tumpukan tanah. Paling tidak, Anda ingin driver frekuensi tinggi Anda di atas kepala orang-orang yang hadir, maka subwoofer bisa di tumpuk secara tegak lurus ke atas bukan ke samping.     

            
Aktif versus Pasif
Ada pro dan kontra untuk desain speaker aktif dan pasif. Speaker aktif adalah yang paling mudah digunakan dengan amplifier terintegrasi yang cocok dengan komponen speaker (woofer, mid-range, dan tweeter — biasanya driver kompresi). Mereka juga menampilkan crossover, yang mengisolasi dan merutekan rentang frekuensi ke setiap komponen, dan pembatas bawaan untuk melindungi driver. Speaker aktif tiga arah akan memiliki dua atau lebih crossover internal, yang mengisolasi frekuensi tinggi, sedang, dan rendah. Keuntungan dari speaker aktif adalah kemudahan pengaturan dan pengoperasian. Mereka hanya membutuhkan input level garis dan Anda tidak perlu menggunakan amplifier terpisah untuk memberi daya watt ke komponen speaker


Speaker pasif memerlukan amplifikasi, kabel speaker, dan mungkin memerlukan crossover tempel dan aksesoris sinyal lainnya. Beberapa speaker pasif akan menggunakan jaringan crossover internal, yang fungsinya sangat mirip dengan speaker aktif. Speaker lain dirancang untuk bi-amped atau tri-amped, yang dapat bermanfaat, karena ini memungkinkan kontrol yang lebih besar terhadap komponen speaker, tetapi juga membutuhkan amplifier terpisah untuk setiap komponen speaker. Jika Anda memutuskan untuk menggunakan desain speaker pasif, Anda harus melihat lembar spesifikasi yang disediakan oleh pabrikan untuk menentukan power amplifier yang tepat..

    aktif speaker                                                                     pasif speaker
                                             

Kisaran input speaker biasanya diberikan dalam pengukuran watt kontinu, program, dan max. Anda kemungkinan besar akan melihat output terus menerus dan baik program atau puncak. Aturan umum adalah menggandakan hasil kontinu dalam program, sementara menggandakan program akan memberikan kinerja puncak. Sebagai contoh, katakanlah kita memiliki speaker 4-ohm yang membutuhkan 600 watt output kontinu, output program 1.200 watt, dan output puncak 2.400 watt.

Pertanyaan yang banyak orang tanyakan, adalah seberapa besar kekuatan yang saya butuhkan? Apakah saya benar-benar membutuhkan amplifier 2.400 watt untuk memberi daya pada speaker ini? Jawabannya tergantung pada total output SPL yang Anda perlukan. Melihat spesifikasi pengeras suara. Kami melihatnya menawarkan nilai output SPL kontinu 128 dB dan output SPL puncak 134 dB. Katakanlah Anda menginginkan output SPL 105 dB pada 50 'dari speaker. Ingat setiap menggandakan jarak, menurunkan SPL sebesar 6 dB. Persyaratan output program speaker adalah 131 dB pada 1 m. 16 meter atau 52,8 kaki akan menawarkan SPL 107 dB, karena itu Anda dapat menggunakan penguat daya 1.200W dengan aman untuk mencapai target Anda. Jika kami menggandakan output program dari 1.200 watt menjadi 2.400 watt, Anda akan mendapatkan tambahan 3 dB. Pendapat saya akan membeli daya lebih dari yang dibutuhkan untuk mempertahankan ruang kepala. Ini, tentu saja, sesuai dengan anggaran, karena beberapa speaker mungkin memerlukan output puncak hingga 11.000 watt, yang akan mendorong Anda ke kelas amplifikasi lain dengan label harga yang jauh lebih tinggi.

Pertimbangan lain adalah impedansi atau hambatan ohm untuk speaker. Anda perlu berkonsultasi dengan spesifikasi amplifier untuk menentukan seberapa besar daya yang bisa dihasilkan oleh amplifier pada impedansi yang diberikan. Sebagian besar pabrikan akan membanggakan output tertinggi dari kedua saluran dengan resistansi terendah. Saat mencocokkan amplifier Anda dengan speaker Anda, penting untuk mempertimbangkan nilai ohm dan watt. Misalnya, penguat yang diberi peringkat 4.000 watt (2.000 watt per saluran) pada 2 ohm akan secara realistis menghasilkan 1.400 watt pada 4 ohm dan 850 watt pada 8 ohm. Speaker contoh kami memiliki impedansi 4 ohm, yang dapat dengan mudah ditenagai oleh amplifier 4.000 watt kami. 


Beberapa produsen penguat akan menunjukkan daya imbang sebagai daya 1/8, daya 1/3, dan daya penuh. 1/8 daya menghasilkan sinyal yang diperkuat di bawah pembatas klip bawaan, sementara 1/3 daya akan membuat pembatas klip sesekali berkedip. Kekuatan penuh akan memiliki pembatas dalam aktivitas konstan. Saat menggunakan pembatas klip, Anda benar-benar membulatkan sinyal audio untuk mencegah distorsi, tetapi sinyal audio akan terganggu. Saya lebih suka menjalankan amplifier pada daya 1/8, yang akan memberikan banyak ruang kepala tanpa mengkuadratkan bentuk gelombang. Anda juga dapat menggunakan amplifier yang berperingkat lebih tinggi pada daya 1/8 tanpa takut merusak speaker Anda. Ingat, cara tercepat untuk meledakan speaker adalah dengan menekannya


Subwoofer juga datang dalam opsi aktif dan pasif dengan pro dan kontra yang sama. Ada banyak desain berbeda yang dapat menawarkan hasil luar biasa. Bang-for-the-buck terbaik yang saya rekomendasikan adalah Yorkville ES18P. Ini adalah self-powered, desain tunggal 18 "tanduk belakang dimuat dengan output yang luar biasa, menyaingi atau melampaui sebagian besar desain ganda 18"


            
Bergantung pada pengaturan Anda dan berapa banyak sub yang Anda miliki, Anda akan memiliki hasil yang lebih konsisten dengan menempatkan semua sub. Menempatkan dua subs bersama-sama akan menghasilkan keuntungan 3 dB di SPL dan mereka akan berpasangan tanpa gangguan. Sub konfigurasi stereo dapat membuat titik nol di ruangan tempat frekuensi tertentu saling membatalkan. Trik lain untuk memaksimalkan bass adalah menempatkan kapal selam di dekat dinding atau sudut, karena masing-masing batas akan memperkuat suara dan membantu memuat ruangan. Konfigurasi favorit saya adalah untuk center-cluster empat subs bersama (2 lebar x 2 tinggi)

Prosesor speaker
Terlepas dari apakah Anda menggunakan speaker aktif atau speaker pasif dengan amplifier, Anda harus berinvestasi dalam prosesor speaker. Menurut pendapat saya, ini adalah perlengkapan yang paling penting dan akan menghemat waktu, uang, dan sakit kepala. Prosesor speaker menggabungkan sejumlah prosesor menjadi prosesor sinyal rackmount. Anda akan menemukan gain, EQ, delay, crossover, dan pembatas untuk input dan output. Prosesor biasa mungkin memiliki input stereo dan enam output. Input akan menampilkan EQ parametrik 6-8-band dan / atau EQ grafis, serta penundaan sistem. Setiap output pada prosesor Anda akan menawarkan gain, EQ parametrik 4-band, penundaan untuk komponen speaker penjajaran waktu dalam aplikasi bi-amp atau tri-amp, atau speaker rentang penuh dan subwoofer.

Anda juga akan menemukan crossover digital yang menampilkan filter band-pass Bessel, Butterworth, dan Linkwitz-Riley. Setiap crossover menawarkan pengaturan frekuensi tinggi dan frekuensi rendah dengan tipe filter yang dapat dipilih. Untuk atasan, saya biasanya mengatur HPF ke 96 Hz pada 24 dB per oktaf Linkwitz-Riley filter dan LPF mati. Untuk subs, saya mengatur LPF ke 96 Hz pada filter Link-Riley 24 dB per oktaf dan HPF ke 30 Hz pada filter Butterworth 48 dB. Fokus utama adalah persilangan antara LPF sub dan HPF atas. Filter Link-Riley 24-dB-per-oktaf membuat respons frekuensi tetap datar di mana subwoofer dan atas saling bersilangan

Catatan: Penundaan prosesor speaker bukanlah efek penundaan digital, karena ini dimaksudkan untuk benar-benar menunda sinyal dengan jumlah yang ditentukan dan tidak menawarkan pengaturan "basah / kering". Jika pabrikan menawarkan pengaturan waktu tunda untuk speaker Anda, Anda dapat menggunakannya untuk menyelaraskan bagian atas dan subs. LS-801P memiliki penundaan 3 ms, jadi menyesuaikan puncak agar sesuai dengan penundaan bawaan dari subs akan memberikan depan gelombang yang koheren dan akurat fase. Jika Anda tidak memiliki spesifikasi, Anda dapat berinvestasi dalam sistem pengukuran seperti SMAART. Jika Anda memiliki iPhone atau iPad, Anda dapat membeli aplikasi AudioTools oleh Studio Six Digital, yang dapat membantu Anda mengukur dan mengkalibrasi sistem suara Anda.

Mixer Analog versus Mixer Digital

Mixer analog adalah andalan sistem audio apa pun, dan kisaran harga dan fitur. Ada beberapa penggemar analog diehard yang tidak akan pindah ke papan pencampur digital, karena mereka percaya komponen analog terdengar lebih unggul dari digital. Jika Anda mencampur band live, Anda akan menginginkan beberapa prosesor sinyal tambahan untuk membentuk suara masing-masing instrumen. Sebagian besar konsol pencampuran analog akan menawarkan EQ parametrik empat band bawaan, yang membantu menyeimbangkan suara nada dan mengosongkan ruang untuk setiap instrumen dalam campuran. Jarang menemukan konsol analog dengan dinamika internal yang tersedia di setiap saluran. Oleh karena itu, pengaturan semua-analog akan memerlukan beberapa rak roda gigi untuk mengakomodasi pemrosesan sinyal tambahan, seperti kompresi dan gerbang untuk setiap saluran

        mixser analog                                                                 mixser digital

                    



Aspek lain yang perlu dipertimbangkan adalah penggunaan monitor irisan atau monitor panggung. Ini adalah speaker yang biasanya di lantai dan miring ke arah para pemain, menawarkan campuran berdedikasi, yang memungkinkan para musisi untuk mendengarkan diri mereka sendiri di atas panggung. Umpan balik dapat menjadi masalah, sehingga penggunaan EQ grafis akan diperlukan untuk menghapus frekuensi yang mengumpan balik. Tambahkan pengolah sinyal tambahan seperti multi-efek, penundaan, dan reverb dan Anda dapat melihat pengaturan analog mungkin terdengar lebih baik, tetapi akan membutuhkan biaya lebih banyak dengan pemrosesan sinyal tambahan, ditambah ada rak tambahan, kabel, pemecahan masalah, dan pemeliharaan yang terlibat..

Mixer digital telah membuat beberapa kemajuan besar dalam beberapa tahun terakhir mengenai kualitas suara, dan harga yang sebanding dengan banyak konsol analog dengan harga sedang. Mixer digital menawarkan solusi terbaik untuk band touring apa pun, dengan jumlah saluran besar dan setiap saluran mengemas EQ empat-band, kompresi, dan gating. Selain itu, setiap output dilengkapi EQ grafik untuk memantau monitor. Banyak mixer menampilkan efek internal dengan hingga delapan slot sisipan untuk digunakan dengan pengiriman internal. Anda masih dapat menggunakan gigi tempel favorit Anda, tetapi platform digital mengurangi jumlah gigi secara substansial. Manfaat lain dari mixer digital adalah opsi kontrol nirkabel. Banyak mixer menawarkan aplikasi kontrol iOS dan Android.


Jika posisi FOH berada di tempat yang kurang diinginkan, soundman dapat bergerak di sekitar ruangan untuk melakukan penyesuaian berdasarkan perspektif audiens. Ini juga memungkinkan sounman untuk mengubah monitor dari panggung, sambil berdiri di samping para musisi. Banyak platform mixer akan memungkinkan beberapa pengaturan perangkat di mana anggota band dapat menyesuaikan campuran mereka sendiri secara real time, memungkinkan oprator FOH untuk fokus pada campuran utama. Fitur lain yang sekarang tergabung dalam platform digital termasuk analisis spektral dan penganalisis waktu nyata (RTA) untuk melakukan penyesuaian pada monitor atau keseluruhan campuran. Namun saya masih merekomendasikan prosesor speaker khusus untuk menyetel sistem suara.


Stage Snakes dan Stage Boxes
Kotak stage atau snakekabel multi-channel sangat bermanfaat untuk mengurangi kekacauan di panggung. Beberapa pengaturan panggung yang lebih besar menggunakan pembagi yang membagi sinyal dari semua sumber suara di panggung antara FOH dan monitor. Sebagian besar band tingkat menengah biasanya tidak memiliki insinyur monitor khusus, sehingga insinyur FOH akan melakukan tugas pencampuran dan pemantauan utama. Dengan penyetelan analog, Anda dapat bekerja dengan ular audio 16 hingga 24 saluran dengan kabel lebih dari 100 kaki. Drum kit mungkin memiliki 8 hingga 12 mikrofon yang diatur untuk menangkap suara, sehingga sub-ular khusus memungkinkan untuk menjalankan kabel mik yang lebih pendek dan pengaturan panggung yang jauh lebih bersih



Memanfaatkan sub-snake panggung sebelum pergi ke tahap utama anake akan menjaga kabel berantakan di atas panggung seminimal mungkin. Banyak mixer digital menawarkan kotak panggung digital yang berfungsi seperti ular panggung analog, hanya sebagai ganti kabel multi-channel 16 hingga 24-pair, ular digital akan menggunakan kabel CAT5 tunggal untuk terhubung ke mixer dalam posisi FOH. Ini mengurangi berat dan waktu pengaturan seluruh sistem


                                                          digital snake

Mikrofon
Agar musisi didengar, mikrofon digunakan untuk menangkap vokal, amplifier gitar, dan drum. Andalan musik live adalah penggunaan mikrofon dinamis. Ada banyak produsen mikrofon, tetapi favorit kebanyakan klub masih Shure SM58 untuk vokal dan SM57 untuk instrumen. Mereka telah membuktikan nilai mereka dari waktu ke waktu dengan terdengar bagus dan menjadi sangat kasar. Mereka benar-benar dapat mengambil pemukulan dan masih berfungsi. Jika ada anggaran dan keinginan untuk mikrofon nirkabel, saya sangat merekomendasikan mikrofon digital seri Shure GLXD atau QLXD. GLXD adalah opsi yang terjangkau dengan suara yang bersih dan jernih tanpa artefak, pengaturan yang sederhana, dan pengisi daya bawaan pada receiver.


                                                Shure GLX-D Series Digital Microphone

Monitor In-Ear
Banyak band memilih untuk tidak menggunakan monitor panggung dan memilih monitor in-ear (IEM). Saya telah menggunakan Sistem Pemantauan Pribadi Shure PSM300 entry-level selama bertahun-tahun dan telah mendapatkan hasil yang sangat baik. Dengan mixer digital, pengaturan dan pengoperasian lebih sederhana, menghasilkan musisi yang sangat bahagia yang dapat mengatur campuran monitor mereka sendiri — dan tanpa volume panggung yang berlebihan.

Kesimpulannya

Seperti yang Anda lihat, ada banyak arah yang dapat dipilih ketika mengatur sistem suara untuk band atau acara Anda: mixer analog versus mixer digital; speaker pasif dan desain subs versus aktif. Masing-masing memiliki pro dan kontra. Yang paling penting adalah menggunakan telinga Anda saat mengambil keputusan. Selalu dengarkan speaker sebelum membeli dan, jika mungkin, demo speaker dan subs bersama, terutama jika Anda menggunakan merek yang berbeda. Saya tidak bisa merekomendasikan cukup pentingnya memiliki prosesor speaker khusus untuk sistem apa pun, terlepas dari ukuran atau anggaran.

Subscribe to receive free email updates: